Sunday, February 13, 2011

Ke Mana Mereka Bertasbih?

Iktibar dan Ibrah Semut
Iktibar dari seekor semut hitam banyak ceritanya. Laksana jua cerita di sebalik cerita nabi Sulaiman dan seekor semut tatkala dimasukkan ke dalam botol dan diberikan makanan. Sungguh banyak ibrah yang kita ambil dari cerita si kenit ini. Kecil bukan calang-calang makhluk, membawa pengajaran bagi insan manusia.

Winter. Sejuk. Salji. Ais. Beku. Dan Macam-macam lagi. Itulah simptom-simptom kehidupan tatkala winter datang di Bumi Edinburgh ini. Daun berguguran membotakkan pepohon yang dulunya rendang menguning, kini hanya tinggal jari-jari kekeringan. Hawa yang betapa sejuk membuatkan diriku ini menggigil dikala angin dan awan bersama-sama berkejaran di ufuk horizon yang berkemerahan itu. Sungguh cantik ciptaan Allah! Subhanallah.


Fasabbihu bihamdih!
Winter ini mengingatkan aku kepada kebesaran tuhan, lantaran jiwa hamba ini yang masih kering dan gersang mencari hikmah dan inayah. Winter seolah-olah memberi anjakan paradigma dalam minda bawah sedar. Aku berkeping-kepingan. Kesejukan perlu dilawan. Ianya norma bagi mereka sang penghuni bumi cinta ini. Aku masih mencari satu jiwa yang dinamakan cinta. Cinta kepadaNya. Yang kadang-kadang aku lihat dan kemudian hilang ditelan salji-salji keputihan. Kusangkakan putih selamanya, tapi kemudian ia menghilang. Cinta itu Al-hubb.


Ke mana Mereka bertasbih?
Sang semut yang hitam masih tidak ditemui. Kemanakah mereka semua bertasbih? Hidupkan mereka? Di lembah manakah mereka bersembunyi untuk bertasbih jauh dari hiruk pikuk manusia yang berlumba-lumba kekayaan. Tasbih mereka bertahmid, bertahlil lagi bertakbir. Tasbih pembebasan. Pembebasan dari jiwa yang merangkum kejahatan. Sungguh, mereka makhluk yang bertasbih. Mungkinkah tanah ini menjadi saksi bahawa mereka tetap bertasbih, sedangkan manusia masih lagi tercungak-cungak melihat awan yang penuh dengan debu-debu putih, disangkakan rahmat segalanya. Adakah mereka sangka azab-Nya tidak akan langsung tiba. TIdak, tidak sesekali tidak, bahkan sang semut hitam masih bertasbih di bawah putihan salji-salji tebal. Tanah menjadi saksi. Batu menjadi pendengar. Ulat, cacing sama-sama berzanji. Mereka hilang untuk bertasbih. Mereka tidak ke mana wahai ya Annas sang pelupa.

Bertasbihlah laksana Semut itu.
Tasbihlah wahai makhluk pelupa, sungguh kamu sangat pelupa, aku pelupa, kamu pelupa, mereka yang bergelar insan sering terlupa. Dan bertasbihlah pada waktu pagi dan petang. Engkau sang pelupa, ingat pelupa! Walhal mereka binatang tetap bertasbih dikala salji keputihan itu mencair-cair laksana sungai Nil kebasahan. Sang semut hitam tetap hidup dan mereka tidak ke mana. Mereka bertasbih, Mereka bertasbih. Bertasbih. Dan lagi bertasbih tanpa seutas tali tasbih.

Segala yang ada di langit dan di bumi tetap mengucap tasbih kepada Allah dan Dialah Yang MAha Kuasa lagi Maha Bijaksana. Al-Hadid:1

Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi sentiasa mengucap tasbih kepada Allah; bagiNya kuasa pemerintahan dan bagiNyalah segala pujian dan Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
At-Taghabun: 1

Wahai Sang Pelupa!

Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNyam sesungguhnya Dia amat menerima taubat. An-Nasr: 3

Oleh yang demikian (wahai orang yang lalai) bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmua Yang Maha Besar (sebagai bersyukur akan nikmat-nikmatNya itu). Al-Waqiah: 74




Maka tersenyumlah Nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu dan berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkalah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMua yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai dan masukkanlah daku dengan limpah rahmatMua dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh. 
An-Naml: 19