Wednesday, August 19, 2009

Mewangi Paradigma Merdeka

Petang sore angin kedamaian
Kunjungan itu kunjungan iman
Melepasi hakikat aral penciptaan
Bermula sudah estafet perjuangan

"Wah, mantap betul persembahan kawad kaki budak-budak JPAM yek!" Kedengaran bisikan halus muncul dari beberapa insan tatkala sambutan merdeka dimeriahkan.

"KMB perlu merdeka! Merdeka3!!!" Itulah laungan keramat selalu kedengaran dari tahun ke tahun. Tapi, ada tapinya, benarkah kita benar-benar merdeka? Ini persoalan yang perlu diperjelas sejelas-jelasnya? Mungkin persoalan ini lapuk, tapi hakikatnya ia tetap perlu dilihat semula, perlu diteliti oleh para pemimpin muda-mudi pasca merdeka. Ya, pidato kita laungkan, sajak kita kumandangkan, lagu patrotik jua kita dengarkan. Kita buatlah jua segala-galanya.

Buah fikiran mengetuk segala-galanya. Yakinkah kita tatkala kita berada dalam abad pasca merdeka yang hanya mengenali sejarah yang diolah entahlah dari sudut padangan mana? Kita banggakan kemerkdekaan kita bukan? Ini semua realiti kehidupan yang berlegar di minda semua, di minda mata semua. Tapi merdekakah minda kita? Hebat sangatkah perjuangan kita?
Ayuh kita selami erti merdeka secara rawak sebenar, meneliti rancak hidup yang diingini, menyelusuri pautan yang tidak akan putus, tidak akan rebah dirempuh abu kemungkaran! Wahai kalian yang ingin jiwa merdeka!

Merdeka? Aku merdekakah? merdekakah kita? ini soalan pelik perlu ditanya bertubi-tubi agar minda ini mampu menerima. Agar ia terketuk jua hati itu. Apakah kita merdeka jika kemungkaran yang ringan tidak mampu ditegur? Merdekakah? Apakah kita berani menyuarakan kebanggaan Islam di pentas kemerdekaan itu? Merdekakah? Adakah kita yakin manhaj itu benar membawa kemerdekaan? Merdekakakah kita? Oh, adakah kita sudah merdeka kalian?

Jika jiwa merdeka, maka fizikal kita jua merdeka. Jika hati kita merdeka, pemikiran kita jua akan merdeka. Hati dan jiwa tidak akan merdeka tanpa tarbiyah dan dakwah. Maka mana mungkin fizikal kita merdeka jika hati dan jiwa tidak merdeka. Mana mungkin pembangunan kita berkonsepkan merdeka andai kata jiwa dan hati tidak merdeka. Aduh, apakah kita merdeka? Merdekakah kita? Merdeka bukan bebas dari penjajah andai kata mereka mengusai jiwa dan hati kita, andai kata hati dan jiwa kita masih dikokong mereka. Itukah merdeka?? merdekakah kita?

Oh, tiada merdeka kita? Atau kita dijajahkah sekarang? Tepuklah minda seribu, renungkanlah sejuta, koyakkan sempadan gelap hati, cerahkalanlah ia. Campakkan kefahaman yang jitu, tutupkan sedikit demi sedikit ruang-ruang kegelapan itu dah penuhilah ia dengan limpahan neon keimanan. Sedikit demi sedikit kita padamkahlah api kebencian hati, jiruskanlah dengan lembapan iman dan curahan keislaman. Ya, sedikit demi sedikit, usah tergesa-gesa kerana kita bisa yakin, walaupun sedikit, lama jadi bukit bukan? bahkan gunung pun bisa jua.

Ayuh, kita bertindak, jangan terlalu leka, Leka itu biasa, tapi kita kurangkan, ayuh banyakkan berfikir Syabab. Jiwa kita perlu dibebaskan. Kita bukan hamba 'merdeka'. Jiwa kita perlu berdiri dengan personaliti sendiri, gaya unik tersendiri. Tidak perlu meniru-niru. Andai kata terpaksa, tidak mengapa, tapi kita kurangkanlah. Jiwa kita perlu jua, jiwa syabab yang meronta-ronta. Perlua jua kita layan, tapi bersederhana, fitrah kita. Ayuh, Seruan tetap seruan. Tapi pelaksanaan lagi maha penting. Sempadan perlu kita wujudkan sekarang. Niat mesti pasangkan!

Biarlah mereka kata mereka merdeka, kita masih tidak merdeka. Mereka mungkin merdeka untuk merdeka. Mereka, kita berbeza. Mereka merdeka. Tapi kita mahu cari jua merdeka sebenar. Mereka kata mereka merdeka. kita jua mahu merdeka? kita sama-sama merdeka kita jua cari merdeka kita. Boleh???

*p/s mereka = bukan kita

Sekadar renungan sekadar pesanan.

6 comments:

...zUlaIkHA... said...

merdeka untuk seorang muslim hanya apabila kakinya melangkah ke dalam syurga yang abadi...(^_^)

muslim said...

merdeka utk aku bila bebas hati dari titik hitam.
apa pendapat korang?

Amin Rox said...

Releven juga pendapat enti, hehe,dunia ibarat penjara bagi orang muslim.

betul2..kemerdekaan, yakni kemerdekaan yang abadi..

Amin Rox said...

Muslim, hehe, yup, boleh jua kita katakan begitu rupa, ana jua berpendapat sedemikia, sebab hati/jiwa jua segala-galanya. bahkan jiwa yang tenang dan baik jua akan kembali ke syurga.

tapi, bagaimana cara kita (masyarakat) untuk bergerak ke arah itu??? persoalan yang perlu dirungkaikan di sini...

Akmal Hayat said...

amin!! esok balik!!

haha..x sabaq aku

Amin Rox said...

haha, agak ar!! aku x sabaq gak. byk benda aku nnak buat nih. ngn nak tgk anak buah comel lagi. hooho.. geram2!!! (ni jugak aku tafsirkan sebagai merdeka kot)